Diyakini Banjir Besar Kemarin karena Azab, Warga Bekasi Segel Toko Miras

hitabatak.com > Artikel > Diyakini Banjir Besar Kemarin karena Azab, Warga Bekasi Segel Toko Miras

Diyakini Banjir Besar Kemarin karena Azab, Warga Bekasi Segel Toko Miras

Daripada mengakui perubahan iklim dan alih fungsi lahan yang merusak lingkungan, warga lebih percaya sama narazi azab. Tempat karaoke setempat juga dituntut segera tutup.

Warung yang menjual minuman beralkohol (minol) di Bekasi ditutup paksa sekelompok warga, Sabtu (11/1) pekan lalu. Alasannya pasti bikin ilmuwan menangis: warga menuding perdagangan miras di lingkungan tersebut adalah penyebab banjir di Bekasi pada 1-2 Januari awal tahun ini. Padahal, toko sudah buka sejak 6 tahun lalu dan memiliki izin usaha.

Endo Kurniawan, salah satu warga yang ikut menyegel, merasa selain jadi penyebab banjir, keberadaan toko miras akan merusak generasi bangsa sekaligus menjerumuskan orang-orang ke lubang dosa.

Dampaknya kami diturunkan azab dari Allah. Saya katakan azab. Diturunkan bencana banjir sebegitu dahsyatnya. Sudah lokasinya di tengah-tengah pemukiman warga, berdekatan dengan tempat pendidikan. Bayangkan kalau siswa sekolah, siangnya minum miras. Bagaimana generasi yang akan datang? Kemudian dekat tempat ibadah, karena tak menutup kemungkinan orang saleh bisa terjerumus,” kata Endo kepada Liputan6.

Tempat usaha yang disegel bernama Toko Sarinah. Toko tersebut bertempat di Perumahan Mutiara Gading Timur, Mustikajaya, Kota Bekasi. Warga mengklaim izin usaha toko adalah berjualan sembako, namun malahan lebih sukses menjual miras secara terang-terangan kepada pelanggan di bawah umur. “Kalau benar-benar murni toko sembako, kira-kira tutup jam berapa? Ini sudah tidak normal lagi. Apalagi kalau malam-malam libur, itu yang beli [sampai] antre,” tambah Endo.

Endo dan warga lain yang menyegel Toko Sarinah mengaku kalau pemkot masih cuek, mereka akan menyiapkan aksi yang lebih besar. Penyegelan sepihak ini merupakan lanjutan dari demonstrasi yang pada 3 Januari silam tidak digubris pemkot. Selain penutupan warung miras, minggu lalu demonstran juga menuntut tempat karaoke di sekitar wilayah setempat ditutup. Mereka mengaku tak tahan melihat ingar-bingar malam yang ditimbulkan oleh tempat karaoke di sana.

Baca Juga  Banyak Orang Batak Sukses Karena Babi, Edison : Pemusnahan Ternak Babi Munculkan Polemik

Dari laporan iNews diketahui, penolakan pada warung penjual miras sudah berlangsung sejak beberapa pekan sebelum tahun baru. Sementara itu, bentrok antara warga dan pengusaha miras juga terjadi di tempat-tempat lain. Lima tahun lalu misalnya, baku hantam pecah di Bandung saat warga meluapkan kekesalannya akibat kehadiran kios penjual miras yang baru beroperasi enam bulan di area Monumen Perjuangan. Gesekan terjadi di Jalan Bagus Rangin, Kota Bandung.

“RW saya jadi tidak aman. Warga resah karena ada kios yang menjual minuman keras. Kalau ngumpul di sini ramai orang-orang mereka, sering gelut juga. Bukanya abis Magrib, kalau malam minggu suka sampai Subuh,” kata Ketua RW 7 Kisno kepada Detik. Kisno mengaku awalnya ada niatan langsung membakar bangunan-bangunan tersebut, namun urung dilakukan. Akibat bentrok, empat orang dari kedua kubu mengalami luka-luka.

Selain karena alasan banjir dan gesekan dengan pendatang baru, alasan bentrok warga versus pedagang miras terjadi juga karena ditemukan korban meninggal akibat oplosan miras yang dibeli dari kios tersebut. Di Kampung Rarahan, Kecamatan Cipanas, Sukabumi, tiga kios penjual miras oplosan dibakar warga setelah barang dagangannya menewaskan 5 pemuda setempat. Hal serupa juga terjadi di Sumedang dan Cicalengka.

Narasi azab memang sering dipakai untuk menjelaskan datangnya bencana. Sesudah tsunami dan likuifaksi Palu terjadi, misalnya, warga terdampak bernama Akbar mengatakan kepada BBC Indonesia, “Katanya sih ada lempengan (Bumi) yang melalui Palu. Tapi, menurut saya, salah-satu faktor utama adalah (praktik) mistis (yang digelar dalam Festival Nomoni di Kota Palu).”

Bukan cuma masyarakat awam yang tidak menilik aspek lingkungan saat terjadi bencana. Sesudah kebakaran lahan dahsyat terjadi di Sumatra dan Kalimantan September 2019, Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko mencuit bahwa segala musibah datangnya dari Allah. Jadi harus diakui meyakini azab memang sudah tradisi semua lapisan saban terjadi bencana.

Baca Juga  Pasca Kebakaran di Pangaribuan Bupati Taput : Pastikan Bantuan Segera Ditransfer Kepada Korban

Protes ke warung miras yang berjualan di dekat sekolah bisa dimaklumi sih. Tapi kalau menyebabkan azab juga jadi alasan, jadi kasihan kan para geolog yang udah riset mati-matian soal banjir Jakarta.

https://www.vice.com/id_id/article/n…ource=viceidtw

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x

Aplikasi Hitabatak di Genggaman Anda

Download Sekarang di PlayStore.