Artikel

Sekelumit Tentang Tuak Batak, Minuman Khas Batak

Tuak batak, minuman ini selalu ada saat acara adat Batak, acara kekeluargaan, di warung orang Batak (Lapo) dan juga sebagai jamuan kepada tamu. Meski tuak tersebar merata di daratan Indonesia, tetapi hampir semua orang sepakat jika tuak adalah minuman khas Batak.

Tuak berasal dari pohon enau dan kelapa yang di ambil air niranya, kemudian difermentasikan sehingga menjadi putih, menimbulkan bau yang khas, dan menimbulkan selera bagi para pecinta minuman ini. Jika anda ke Sumatera Utara, khususnya di Toba dan Samosir dipastikan anda tidak akan kesulitan untuk menemukan minuman ini.

Berdasarkan penelitian para ahli, minuman ini  merupakan minuman yang memiliki kadar alkohol rendah, lebih rendah dari bir dan anggur. Minuman ini pada dasarnya berguna untuk membuat kondisi seseorang tenang karena mampu menekan syaraf sentral konsumennya. Tetapi jika menengguk melebih porsi yang seharusnya maka orang yang mengkonsumsi tuak batak akan menjadi mabuk dan tak mampu mengendalikan diri.

Meski pada umumnya tuak disinyalir menjadi pemicu pertikaian karena banyak orang mabuk jika meminumnya, tetapi orang #Batak tidak akan pernah lepas dari minuman ini. Tuak adalah ikon budaya bangsa Batak.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang minuman yang satu ini, kali ini hipwee akan membahas lebih mendalam tentang tuak:

  • Pohon penghasil tuak (enau/aren) merupakan pohon yang multifungsi.

Jangan pernah meremehkan pohon produsen penghasil tuak (enau/aren). Pohon ini merupakan pohon yang multi fungsi, sehingga semua bagian dari pohon ini ada di bagian rumah adat Batak. Mulai dari batangnya untuk membuat dinding rumah adat, Ijuknya untuk membuat atap rumah, helai daunnya untuk membuat sapu lidi, dan buahnya untuk kebutuhan pangan (kolang-kaling). Jadi, semua bagian dari pohon ini tidak ada yang terbuang sia-sia.

  • Untuk mendapatkan rasa yang sempurna, diperlukan waktu yang panjang dan proses yang sangat rumit. 
Baca Juga  Priscilla Hertati Lumban Gaol Kibarkan Merah Putih di Myanmar

Proses membuat tuak ternyata bukan sembarangan atau tidak segampang kita mendapatkan tuak di Lapo tuak. Dibutuhkan proses yang panjang untuk mendapatkan nira yang berkualitas. Rata-rata penyadap nira membutuhkan waktu minimal 3 bulan baru bisa menyadap. Itupun belum tentu air niranya bisa keluar.Berdasarkan mitosnya, ada beberapa persyaratan yang harus dipatuhi agar bisa mendapatkan air nira seperti, tidak boleh menggunakan baju yang bagus saat berada dipohon sumber niranya, tidak boleh gonta-ganti orang untuk memanjat pohon sumber nira, tidak bisa mengucapkan kata-kata kotor saat mengambil air nira, dan lain-lain.Untuk mendapatkan rasa yang sempurna, saat air nira (air yang belum jadi tuak) sudah disadap, dibutuhkan ketelitian untuk mencampur air nira dengan raru (semacam kulit kayu) agar air tersebut difermentasikan. Tidak boleh manis, tidak boleh asam, dan tidak boleh terlalu sepat. Butuh keahlian yang jenius.

  • Acara adat tanpa tuak, rasanya akan hambar.

Pernah ke acara adat orang Batak? Pasti menemukan minuman tuak kan? Baik diacara pernikahan, acara pemakaman, acara manulangi, dan lain-lain. Jangan heran dan jangan mengatakan mereka lagi mabuk-mabukan.Tuak adalah pelengkap dan peryaratan yang harus ada dalam adat Batak. Tuak digambarkan sebagai pemenuh dahaga, pembawa kejernihan pikiran dan berkat bagi orang yang meminumnya. Tuak tidak bisa digantikan dengan minuman lain seperti jus, coca cola, sprite, es krim atau minuman apapun.

  • Tuak Batak bukanlah minuman haram, jadi ketika kami (Orang Batak) minum tuak itu bukan berarti kami mengonsumsi sesuatu yang haram.

 Banyak orang yang mengatakan bahwa tuak adalah minuman yang tidak layak untuk diminum dan haram. Anda sudah pasti salah jika berpikiran demikian karena tuak pada esensinya adalah minuman penghangat badan, penambah stamina, serta membuat kondisi badan menjadi nyaman dengan syarat hanya untuk 1 gelas 2 gelas saja.Jika anda mengatakan agama anda melarang untuk meminum tuak, toh banyak ulama dan pemuka agama (semua agama termasuk islam, Kristen, dan kepercayaan lainnya) yang meminumnya dalam porsi yang terbatas. Mereka mengatakan minuman ini tidak ada salahnya selagi dalam jumlah batasannya. Tuak juga sering disertakan untuk kegiatan keagamaan.

  • Tuak adalah minuman jamuan kepada tamu orang Batak. 
Baca Juga  Misteri dan Tanda Tanya Lukisan Wajah Sisingamangaraja Yang Asli

Tuak batak merupakan salah satu minuman jamuan kepada tamu orang Batak meski jamuan tuak sekarang hanya ada pada masyarakat yang masih tradisional. Jadi, jika anda ke Toba atau Samosir jangan heran jika dijamu dengan minuman ini. mereka tidak akan memberikan porsi yang lebih juga kepada anda, karena mereka tahu batasan meminum tuak untuk semua orang.

  • Minum tuak adalah tradisi yang sudah mendarah daging bagi orang Batak dimanapun berada. 

Jika orang mendengar kata “tuak”, sudah pasti dipikirannya “orang Batak”. Kenapa? Karena memang tuak tidak bisa lepas dari kehidupan orang Batak. Semua lapisan masyarakat Batak pasti pernah meminumnya walau belum tentu statusnya sebagai pecandu tuak.

Demikianlah beberapa fakta tentang tuak yang mungkin belum anda tahu. Terlepas dari stigma negatif masyarakat umum terhadap tuak yang merupakan minuman yang memabukkan, tidak pantas diminum, dilarang, atau bahkan haram, tuak tidak akan bisa lepas dari kehidupan orang Batak.

Facebook Comments
Hitabatak
Berbagi informasi menarik tentang Batak.
http://www.hitabatak.com